Tiga Desa di Kebumen Terima Bantuan Sumur Bor dari Kementerian ESDM

"Debit air rata-rata 2 liter/detik, setiap sumur bor mampu melayani kebutuhan air bersih sampai dengan 2880 jiwa," 
Tiga Desa di Kebumen Terima Bantuan Sumur Bor dari Kementerian ESDM
Sekda Kebumen dan Sekretaris Ditjen Minyak dan Gas Bumi meresmikan sumur bor di Desa Bandung
www.inikebumen.net KEBUMEN - Tiga desa di Kabupaten Kebumen menerima bantuan sumur bor dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Yakni Desa Bandung, Kutosari Kecamatan Kebumen dan Desa Pakuran, Kecamatan Sruweng.

Peresmian sumur bor yang dibangun oleh Badan Geologi Kementerian ESDM tersebut dilakukan oleh Sekretaris Direktorat Jendral Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Iwan Prasetya Adhi, di lokasi sumur bor Pondok Pesantren Nurul Hidayah Desa Bandung, Kecamatan Kebumen, Rabu, 9 Oktober 2019.

Peresmian ini menandakan sumur bor secara penuh sudah dapat digunakan oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan air bersih.

"Kementerian ESDM memiliki program yang pro terhadap kesejahteraan masyarakat. Yaitu pengentasan daerah sulit air bersih melalui pengeboran air tanah dalam," ujar Iwan.

Iwan menjelasn tiga unit sumur bor yang telah dibangun pada  2019 tersebut memiliki spesifikasi teknis kedalaman 125 meter. Kemudian, debit antara antara 1,5 sampai dengan 2,5 liter/detik, dengan konstruksi pipa besi galvanis diamater 6 inchi. Pasokan listrik, menggunakan pompa selam (submersible) 3 PK, dan dilengkapi dengan rumah panel listrik, rumah pompa, dan bak penampungan air berkapasitas 5000 liter.

"Debit air rata-rata 2 liter/detik, setiap sumur bor mampu melayani kebutuhan air bersih sampai dengan 2880 jiwa," terangnya.

Hingga Agustus 2019, Badan Geologi Kementerian ESDM telah berhasil membangun sebanyak 2335 unit sumur bor. Yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Dengan kapasitas debit air bersih mencapai sekitar 144,4 juta m3/tahun, yang dapat melayani sebanyak kurang lebih 6,6 juta jiwa. Sumur bor tersebut tersebar di 34 provinsi dan 312 kabupaten.

Pada 2019 ini, Kementerian ESDM menargetkan sebanyak 650 unit sumur bor yang tersebar di seluruh Indonesia. Diantaranya 3 unit sumur bor di Kabupaten Kebumen dengan anggaran Rp 1,2 miliar.

"Seiring dengan keberhasilan program ini dalam mengentaskan permasalahan air bersih di daerah sulit air, Kementerian ESDM berupaya terus menambah anggaran program ini agar dapat menjangkau masyarakat di daerah sulit air yang lebih banyak," kata dia.

Dimana jumlah daerah sulit air bersih di Indonesia, baik karena langkanya sumber air bersih atau karena kualitasnya yang kurang baik, masih cukup banyak, yang ditandai dengan masih banyaknya permintaan bantuan sumur bor air tanah dalam dari berbagai wilayah di Indonesia. ada tahun anggaran 2019 ini, Kementerian ESDM menargetkan sebanyak 650 unit sumur bor yang tersebar di seluruh Indonesia.

Hadir pada acara tersebut, Sekda Kebumen Ahmad Ujang sugiono, Dandim 0709 Letkol Inf Zamril Philiang, Asisten Sekda Nugroho Tri Waluyo, Kepala DPUPR Kebumen Haryono Wahyudi, serta sejumlah pejabat lainnya.

Sekda Ahmad Ujang Sugiono, menyampaikan bantuan sumur bor sangat bermanfaat bagi masyarakat. Apalagi saat ini di sejumlah wilayah di Kebumen masih kesulitan air bersih pada musim kemarau.

"Dengan banyaknya sumber air, warga akan semakin diuntungkan. Lebih mudah dan lebih banyak sumber air bersih yang dapat diakses oleh warga," pungkasnya.(*)
Powered by Blogger.