50 Calon Pekerja Shrimp Estate Ikuti Pelatihan di Jepara

Pelatihan dihadiri Bupati Kebumen Arif Sugiyanto, Wakil Bupati Ristawati Purwaningsih.

50 Calon Pekerja Shrimp Estate Ikuti Pelatihan di Jepara
Bupati dan Wakil Bupati Kebumen ikut hadir pada pelatihan calon pekerja tambak udang skala besar
INI Kebumen JEPARA - Sebanyak 50 petani udang di Kebumen mengikuti orentasi sekaligus pelatihan sebagai calon pekerja tambak udang berbasis kawasan modern atau Shrimp Estate yang bakal dibangun di Kebumen tahun depan.

Pelatihan dan orentasi para petani udang berlangsung di Balai Besar Perikanan Budidaya Air Payau (BBPBAP) Jepara,  Senin, 8 Oktober 2021.

Kegiatan itu dihadiri Bupati Kebumen Arif Sugiyanto, Wakil Bupati Ristawati Purwaningsih. Kemudian, Direktur Kawasan dan Kesehatan Ikan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Tinggal Hermawan, seta  sejumlah pimpinan OPD terkait.

Bupati mengatakan, orentasi dan pelatihan ini penting dilakukan dalam rangka menyiapkan SDM unggul para putra daerah untuk menyambut adanya pembangunan Shrimp Estate di Kebumen. Karena mereka lah nantinya yang akan mengelola tambak udang secara modern.

"Dengan kegiatan ini mereka akan melihat langsung dan belajar bagaimana cara mengelola peternakan udang secara modern. Dari mulai awal pembibitan sampai pada tahap masa panen. Semua akan dipelajari," ujar Bupati.

Sehingga, lanjut Bupati, ketika Shrimp Estate sudah dibangun dan siap beroperasi, meraka para peternak udang di kawasan pantai selatan Kebumen ini bisa ikut mengelola Shrimp Estate untuk kebaikan dan keberkahan bersama.

"Karena Shrimp Estate ini kita bangun bukan untuk mewakili kepentingan kita. Tapi untuk masyarakat Kebumen. Merekalah para petani-petani ini yang akan mengelola dan menjadi pekerjanya langsung. Untuk itu penting sekali pelatihan dan orentasi ini dilakukan," terang Bupati.

Peternakan udang di Kebumen kata Bupati, sejauh ini masih dikelola secara tradisional. Belum memakai sistem yang modern. Maka, untuk meningkatkan daya saing dan daya jual peternak, pihaknya akan membangun Shrimp Estate yang didanai oleh KKP. 

"Kebumen punya potensi luar biasa, terutama dari sisi kekayaan laut dan perikanannya. Potensi ini harus terus dikembangkan agar bisa memberikan dampak kesejahteraan bagi masyarakat. Karena itulah Shrimp Estate kita bangun," jelasnya.

Dengan adanya Shrimp Estate yang akan dibangun di atas lahan 100 hektar ini, Bupati yakin kesejahteraan masyarakat Kebumen akan meningkat. Diprediksi ke depan ketika sudah ada Shrimp  Estate dalam 1 hektar lahan akan menghasilkan 40 ton udang untuk setiap sekali panen. 

"Shrimp Estate ini menjadi yang pertama di Indonesia. Diharapkan dengan kawasan industri perikanan ini Kebumen menjadi kota singgah para wisatawan untuk mampir ke Kebumen. Karena di sana juga akan dibangun kawasan obyek wisata Kaliratu, serta obyek wisata lain," tandasnya.(*) 

Powered by Blogger.