Program Padat Karya, Desa Bocor Tanam Kacang Tanah di Sawah 800 Ubin

Tanam Kacang Tanah di Desa Bocor, Wabup Kebumen Minta Desa Lain Segera Realisasikan PKTD
Program Padat Karya, Desa Bocor Tanam Kacang Tanah di Sawah 800 Ubin
Wabup Arif Sugiyanto saat menanam kacang tanah
INI Kebumen, BULUSPESANTREN - Wakil Bupati Arif Sugiyanto melakukan penanaman kacang tanah di Desa Bocor, Kecamatan Buluspesantren, Jumat 28 Agustus 2020.

Kegiatan tersebut merupakan bagian dari program Padat Karya Tunai Desa (PKTD) di desa setempat.

Hadir pada acara itu Kepala Dispermades P3A Kebumen Frans Haidar, Kepala Distapang Kebumen Tri Haryono, Camat Buluspesantren Budhi Suwanto, serta para kepala desa se Kecamatan Buluspesantren.

Frans Haidar menjelaskan kegiatan PKTD tersebut sesuai dengan Surat Edaran Menteri Desa untuk dengan sasaran warga terdampak Covid-9 di desa yang bersumber dari Dana Desa. Tujuannya untuk mengurangi angka kemiskinan dan meningkatkan daya beli masyarakat.

Perekrutan pekerja PKTD harus sesuai kriteria, yakni masyarakat miskin, penganggur dan setengah penganggur, dan masyarakat marjinal lainnya.

"Dengan upah wajib diberikan setiap hari supaya meningkatkan daya beli masyarakat," kata Frans Haidar.

Program ini dikelola oleh Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) untuk kegiatan usaha ekonomi produktif. Seperti halnya menanami lahan kosong desa dengan tanaman pangan, membersihkan tempat wisata, tempat kuliner,

pasar desa, gudang desa, dan kandang ternak bersama, perdagangan logistik dan pangan, serta bagi hasil perikanan dan peternakan.

"Setiap desa berbeda-bede. Untuk di Desa Bocor sendiri dilakukan dengan menanam kacang tanah," terangnya.

Kacang tanah di Desa Bocor ditanam memanfaatkan sawah kering seluas 800 ubin atau 11.200 meter persegi. Adapun modal program ini sebesar Rp 3 juta dan prediksi akan mendapat keuntungan Rp 400 ribu.

Sedangkan tenaga kerja yang terserap sebanyak delapan orang sehari dalam 100 ubin. Terdiri 4 laki-laki dan 4 perempuan.

Wakil Bupati mengapresiasi Pemerintah Desa Bocor yang telah mengimplementasikan program tersebut.

"Memang hasilnya tidak begitu banyak secara nominal. Tapi ini untuk masyarakat cukup baik," tegas Arif Sugiyanto.

Ia berharap desa-desa lain bisa meniru Desa Bocor agar segera merealisasikan program Padat Karya Tunai Desa.

"Kita berharap desa lain dapat mengikuti ini dengan memanfaatkan aset desa," tandasnya.(*)
Powered by Blogger.