pendaftaran mahasiswa baru UPB

Menguak Kebumen Tempo Doeloe, Enam Situs Sejarah Ditelusuri

“Kejadian masa lampau yang dikemas dalam sejarah, adalah harta yang tak ternilai. Sejarah mengajarkan tentang masa lalu untuk masa depan,”imbuhnya.
Menguak Kebumen Tempo Doeloe, Enam Situs Sejarah di Kebumen Ditelusuri
Peserta Historical Study Trip foto bersama di depan bangunan lama bekas RSUD Kebumen.
INI Kebumen, KEBUMEN - Historical Study Trip menggelar telusur 6 situs bersejarah di Kebumen, Minggu 2 Agustus 2020. Yakni Eks Insulide Fabrieken Olie, Kompleks Makodim, Stasiun Kebumen, Eks Bangunan RSUD, Gereja Kristen Jawa, dan Hotel Pusaka.

Kegiatan itu diikuti oleh 20 peserta yang berasal dari masyarakat serta tokoh lokal Kebumen. Acara tersebut diselenggarakan dengan mematuhi standar protokol kesehatan. Meliputi peserta wajib memakai masker dan meminimalisir terjadinya kontak.

Diantara para peserta, juga ada yang merupakan bagian pemerintahan daerah. Hal ini disambut antusias oleh pembicara sekaligus pemberi materi HST, yakni Teguh Hindarto.

Menurut Teguh, kesadaran terhadap sejarah merupakan langkah awal dan kunci untuk mengetahui perencanaan masa depan. Termasuk kisah yang tertuang dalam setiap jejak peninggalan yang ada berdasarkan kronologis dan data pendukung layak.

Teguh yang kerap menulis sejarah daerah Kebumen dan Kedu selatan di era Kolonial di berbagai laman itu menyampaikan bahwa sejarah bukan hanya peninggalan masa lalu.

Setiap peristiwa mengandung makna dan hikmah yang patut diketahui, dikaji dan dicermati untuk kepentingan masa depan.

Menurut Teguh, Jika RA Kartini menulis surat kepada Abendanoon kemudian bisa menjadikan sejarah bagi bangsa Indonesia, HST mengungkap sebuah surat yang berasal dari Noni Belanda bernama Nely yang mengabarkan keadaan pada saat kisaran tahun 1933 kepada keluarganya yang di negara asalnya, Perancis.

Materi ini menjadi salah satu rujukan gambaran untuk menelusuri lebih jauh tentang sejarah yang ada di Kebumen.

Sedangkan Kabid Paud Dikmas dan Kebudayaan Dinas Pendidikan Kebumen Dra Seha Rahayu MM yang turut menelusuri sejarah bersama HST merasa tercerahkan dengan kegiatan tersebut.

”Belajar sejarah saat liburan itu asyik. Selain bisa refreshing, ilmu dan wawasan kita menjadi bertambah, saya sangat senang,”ucap Seha.

Seha menambahkan tentang pentingnya mengetahui sejarah.

“Kejadian masa lampau yang dikemas dalam sejarah, adalah harta yang tak ternilai. Sejarah mengajarkan tentang masa lalu untuk masa depan,”imbuhnya.

Pegiat Sejarah dan penulis buku, Sigit Asmodiwongso menyampaikan tanggapan senada.

“Saya rasa acara seperti ini sangat positif dan bisa menjadi alternatif wisata peminatan yang erat kaitannya tentang sejarah guna menguak pernik peradaban masa lalu di suatu daerah,”papar Sigit.

Ketua Badan Pengelola Geopark Karangsambung Karangbolong, Joenedi Fatchurahman,  tak kalah semangat dan menyampaikan apresiasi atas terlaksananya HST pertama itu.

Dia berharap dengan tumbuhnya masyarakat belajar sejarah melalui HST dapat mendongkrak kecintaan terhadap ilmu pengetahuan dalam hal ini adalah sejarah yang dibalut dengan pembelajaran seperti di luar kelas.  Hal itu penting karena terdapat banyak literasi yang harus dimengerti semua orang.

Kasi Kearsipan Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kebumen Sri Bayu Kuncorowati  mengamini bahwa sejarah Kebumen layak dipelajari.

Mengingat situs-situs yang dikunjungi HST adalah tempat bersejarah yang sebagian besar telah beralih fungsi dan mengalami perombakan.

“Penting sekali untuk diketahui nilai sejarah yang ada. Hal ini bisa menjadi pengetahuan sejarah yang bagus untuk generasi anak cucu kita,” kata Bayu.(*)
Powered by Blogger.